Prospect Park Media

Tujuan Pendidikan

Pendidikan — seperti demokrasi, pasar bebas, kebebasan pers, dan “hak asasi manusia universal” — adalah salah satu subjek yang kebajikannya dianggap terbukti dengan sendirinya. Begitu pula keunggulan negara industri maju dalam mencapainya. Akibatnya, setiap paket yang datang dengan salah satu label ajaib ini, secara otomatis memenuhi syarat untuk “saluran hijau” di port masuk kami. Tidak ada pertanyaan yang ditanyakan. Penerimaan yang tidak kritis ini telah sangat melumpuhkan diskusi kita tentang semua topik penting ini. Misalnya dalam pendidikan, sebagian besar diskusi kita berpusat pada statistik keaksaraan dan kebutuhan untuk memiliki begitu banyak lulusan, master, Phd’s, dan begitu banyak profesional — insinyur, dokter, dll .— di negara tertentu

pendidikan dan islam berdasarkan standar di negara industri maju. Isu sentral kurikulum, dan bahkan masalah yang lebih mendasar dari tujuan pendidikan biasanya tidak menarik perhatian kita; mereka telah diputuskan oleh negara-negara “maju” bagi kami dan tugas kami hanyalah mengikuti jejak mereka untuk mencapai tingkat kemajuan mereka.

Memang mereka punya. Di dunia “pertama”, pendidikan telah menjadi perpanjangan dari sistem kapitalis. Tujuannya adalah untuk menyediakan tenaga kerja yang berkualitas untuk mesin produksinya dan konsumen yang bersemangat untuk produknya. Dinyatakan dalam bentuk yang lebih halus, tujuan pendidikan adalah untuk memberikan kemakmuran ekonomi suatu negara. Demikian pula pada tingkat pribadi saat ini tujuan pendidikan adalah agar dapat memperoleh kehidupan yang terhormat.

Meskipun mendapatkan kehidupan halal dan menyediakan kesejahteraan ekonomi suatu negara tentu saja merupakan tujuan Islam yang penting, namun sangat disayangkan mengaitkan pendidikan dengan tujuan keuangan. Itu mengubah pusat pembelajaran menjadi pusat kejuruan dalam pandangan dan semangat mereka. Itu menurunkan pendidikan dan melaluinya masyarakat.

Untuk membawa pulang peran pendidikan yang penting namun terlupakan, kita perlu mengingat kembali bahwa ada perbedaan mendasar antara manusia dan hewan. Naluri dan kebutuhan fisik saja dapat menyatukan semut,

sekolah islam bogor lebah, atau kawanan hewan untuk hidup dalam masyarakat hewan yang berfungsi sempurna. Manusia tidak berfungsi seperti itu. Secara alami, mereka tidak dibatasi untuk mengikuti hanya cara-cara yang diperlukan untuk operasi masyarakat mereka yang harmonis. Jika mereka ingin membentuk masyarakat yang hidup dan berkembang, mereka harus memilih untuk melakukannya. Apa yang mendorong pilihan itu adalah berbagi tujuan, keyakinan, nilai, dan pandangan umum tentang kehidupan. Tanpa kerangka umum yang mengikat para anggotanya, masyarakat manusia tidak dapat terus hidup; itu akan hancur dan diserap oleh masyarakat lain. Lebih lanjut, masyarakat harus memastikan bahwa kesamaan akan terus dipegang dari generasi ke generasi. Inilah tujuan pendidikan yang sebenarnya. Sistem pendidikan suatu masyarakat menghasilkan warga dan pemimpin yang dibutuhkan untuk kelancaran masyarakat itu, sekarang dan di masa depan. Keadaan kesehatan atau kesakitan diterjemahkan langsung ke dalam kesehatan atau penyakit masyarakat yang dimaksudkan untuk dilayani.

Hari ini kita menemukan banyak masalah internal – korupsi, ketidakadilan, penindasan, kemiskinan yang melumpuhkan – di mana pun kita berpaling di dunia Muslim. Jika kita memikirkannya, kita mungkin menyadari bahwa kebanyakan masalah ini adalah ulah manusia. Yang merupakan cara lain untuk mengatakan bahwa mereka sebagian besar dapat dilacak, secara langsung atau tidak langsung, ke sistem pendidikan yang menghasilkan orang-orang yang melanggengkan masalah tersebut. Para penguasa yang menjual ke kekuatan asing dan menundukkan rakyat mereka; birokrat yang menegakkan hukum berdasarkan ketidakadilan; para jenderal yang berperang melawan rakyat mereka sendiri; pengusaha yang mengeksploitasi dan menipu; para jurnalis yang berbohong, membuat sensasi, dan mempromosikan ketidaksenonohan, mereka semua adalah orang-orang terpelajar, dalam banyak kasus adalah orang-orang yang “berpendidikan tinggi”. Pendidikan mereka dimaksudkan untuk mempersiapkan mereka untuk peran yang mereka mainkan dalam kehidupan nyata. Dan itu memiliki,

Masalahnya menjangkiti semua lapisan masyarakat. Mengapa komunitas Muslim berada dalam cengkeraman begitu banyak materialisme saat ini? Apa yang harus kita harapkan ketika seluruh sistem pendidikan kita memberitakan Injil materialisme? Mengapa kita secara efektif membuang Islam ke bagian kecil yang tidak penting dalam kehidupan publik kita? Karena di situlah sistem pendidikan sekuler kita meletakkannya. Mengapa dalam perilaku kita terhadap satu sama lain, kita melihat begitu sedikit tampilan dari perilaku dan moral Islam? Karena sistem pendidikan impor kita tidak memiliki semua pelatihan moral. Mengapa masyarakat kita sakit? Karena sistem pendidikan kita sedang sakit.

Inilah krisis pendidikan yang sebenarnya. Sebelum kita masuk ke dalam kekacauan ini dengan mengimpor dari kekuatan Kolonial apa yang terkini dan populer, pendidikan dalam masyarakat kita selalu menjadi sarana untuk memelihara manusia. Pelatihan moral, tarbiya, selalu menjadi bagian yang tidak dapat dicabut darinya. Sang ustaz, (guru), bukan hanya seorang dosen atau profesional semata, tetapi seorang pembimbing dan pembimbing moral. Kami teringat hadits kemudian, “Tidak ada ayah yang memberikan hadiah yang lebih besar kepada anak-anaknya daripada pelatihan moral yang baik.” [Tirmidzi]. Sistem pendidikan kita diinformasikan oleh hadits ini. Para darul-uloom kami masih mempertahankan tradisi itu tetapi jumlah siswa yang melewati gerbang mereka sangat sedikit dibandingkan dengan sekolah sekuler.

Di AS dan Eropa, sekolah dimulai oleh gereja. Kemudian ketika kekuatan kapitalisme mengambil alih mereka, mereka membentuk mereka menjadi citra mereka. Pelatihan moral adalah korban dari pengambilalihan itu. Tetapi kapitalisme dan ekonomi politik mereka memang membutuhkan orang-orang yang dilatih untuk bekerja di bawah sistem ini. Jadi pelatihan kewarganegaraan dipertahankan sebagai komponen penting, meski berkurang, dari kurikulum – bagian dari pelatihan moral bebas agama yang digantikannya. Kesopanan apa pun yang kita lihat di sini sebagian besar merupakan hasil dari komponen sisa itu. Versi yang diimpor di negara-negara Muslim, bahkan komponen itu telah disaring. Dan hasilnya terlihat.

Kita bisa menyelesaikan masalah kita begitu kita menyadari kesalahan kita. Tujuan pertama dari sistem pendidikan kita harus menghasilkan warga negara dan pemimpin yang berkualitas bagi masyarakat Islam. Tarbiya, pelatihan moral Islam sejati, harus menjadi bagian integral darinya. Ini harus menjadi jiwa pendidikan kita, bukan sekam seremonial. Semua rencana untuk meningkatkan pendidikan kita akan sia-sia kecuali mereka didasarkan pada pemahaman penuh tentang fakta kunci ini. Ini membutuhkan pembenahan kurikulum kita, menulis ulang buku teks kita, melatih kembali guru kita, dan menyadari bahwa kita harus melakukan semua ini sendiri. Kami memiliki sejarah yang kaya dalam melakukannya. Apakah kita akhirnya bersedia untuk beralih ke harta karun kita sendiri untuk mengulang pendidikan sebagaimana mestinya?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *