Prospect Park Media

Seni Batik Kuno Di Dunia Modern

Dengan “kebangkitan” ekonomi baru-baru ini dari pasar negara berkembang global, akan masuk akal bahwa segmen sosial lain dari pasar semacam itu juga akan menikmati kebangkitan, dan berbagai bentuk seni tidak terkecuali pada kebangkitan baru yang ditemukan ini.

Seorang seniman dari pasar berkembang seperti itu adalah Rita dan dia menciptakan dalam bentuk seni yang berusia sekitar 2000 tahun dan telah dipraktikkan di belahan bumi barat kita hanya sedikit, sebagian karena kompleksitasnya, sangat memakan waktu dan aplikasi yang panas dan berantakan selama prosesnya. menciptakan seni ini. Hampir semua orang mengenal seni ini ketika dikaitkan dengan linen dan pakaian, tetapi kurang pengetahuan tentang seni dinding gantung dan karya berbingkai.

Bentuk seni yang saya maksud adalah BATIK. Seni batik memiliki beberapa corak dan bentuk sesuai dengan wilayah global asalnya. Ada Batik Cina, Batik Afrika, Batik Ukraina dan Batik gaya dari Amerika dan Pulau Karibia. Semua memiliki dasar yang sama dan menggunakan bahan yang sama atau serupa sehubungan dengan seni ini, tetapi proses aplikasi dan kompleksitas yang lebih tinggi dari aplikasi tersebut, yang membedakan pelabelan regional. Yang paling detil dan resolusi yang bijaksana (paling tidak menurut saya) bentuk seni batik yang paling indah, adalah batik jawa yang belum disebutkan, bentuk seni batik yang saya buat dan sudah saya buat selama kurang lebih 30 tahun. Upaya ekstra,

Mungkin ini saat yang tepat untuk menggambarkan bentuk seni yang sulit dipahami dan metode penerapannya, dan dari pengalaman di lingkaran pertunjukan seni, saya menemukan bahwa bahkan para juri dalam kompetisi juri memiliki pengetahuan yang sangat terbatas mengenai metode yang diterapkan dan upaya di balik ini. bentuk seni. Namun, setiap kali saya mengundang juri seperti itu ke stan saya dan mempresentasikan kreasi Seni Batik, saya mendapatkan penghargaan atas karya seni saya. Saya percaya bahwa menciptakan seni lebih dari sekedar hasil dari penciptaan seperti itu tetapi beberapa penekanan harus diberikan tentang bagaimana seniman itu sampai ke sana.

Kata “batik” secara kasar diterjemahkan sebagai “lukisan lilin”. Sebagai pelukis seni mengambil kuas warna untuk berkreasi, seorang seniman batik menggambar dengan lilin untuk melindungi area dari warna tertentu selama proses celupan pewarna. Kain batik terbuat dengan sutra atau katun, meskipun batik gaya Jawa sebagian besar menggunakan kapas. Kapas, dengan teksturnya yang halus dan ketat menghasilkan resolusi yang lebih tinggi daripada kain sutra yang lebih longgar dan ringan. Karena proses dan cara membatik, batik asli dapat dilihat di kedua sisi kain, sehingga banyak seni batik yang dipasang di antara kaca dan kusut untuk menunjukkan kedua sisi, demikian pula Two Arts in One.

Dalam kebanyakan kasus, artis akan memulai dengan warna yang lebih terang. Setelah beberapa menit mandi pewarna, kain ditarik dan digantung hingga menetes dan dikeringkan. Setelah warna yang baru diterapkan benar-benar kering, seniman akan merebus kain untuk menghilangkan lilin seluruhnya dari kain. Ngomong-ngomong, lilin yang dihilangkan kemudian diambil dari air, saat mengapung, dan didaur ulang untuk digunakan lebih lanjut. Langkah kedua adalah mengulangi langkah pertama dan seterusnya dan untuk setiap lapisan warna yang ditujukan untuk Batik hasil kreasi. Selama siklus pencucian kain yang diwarnai, larutan rahasia garam dan bahan kimia lainnya dalam bak air dingin diterapkan juga selama setiap proses. Metode kerahasiaan ini menonjolkan semangat warna. seniman akan merebus kain untuk menghilangkan lilin seluruhnya dari kain. Ngomong-ngomong, lilin yang dihilangkan kemudian diambil dari air, saat mengapung, dan didaur ulang untuk digunakan lebih lanjut. Langkah kedua adalah mengulangi langkah pertama dan seterusnya dan untuk setiap lapisan warna yang ditujukan untuk Batik hasil kreasi. Selama siklus pencucian kain yang diwarnai, larutan rahasia garam dan bahan kimia lainnya dalam bak air dingin diterapkan juga selama setiap proses. Metode kerahasiaan ini menonjolkan semangat warna. seniman akan merebus kain untuk menghilangkan lilin seluruhnya dari kain. Ngomong-ngomong, lilin yang dihilangkan kemudian diambil dari air, saat mengapung, dan didaur ulang untuk digunakan lebih lanjut. Langkah kedua adalah mengulangi langkah pertama dan seterusnya dan untuk setiap lapisan warna yang ditujukan untuk Batik hasil kreasi. Selama siklus pencucian kain yang diwarnai, larutan rahasia garam dan bahan kimia lainnya dalam bak air dingin diterapkan juga selama setiap proses. Metode kerahasiaan ini menonjolkan semangat warna. Selama siklus pencucian kain yang diwarnai, larutan rahasia garam dan bahan kimia lainnya dalam bak air dingin diterapkan juga selama setiap proses. Metode kerahasiaan ini menonjolkan semangat warna. Selama siklus pencucian kain yang diwarnai, larutan rahasia garam dan bahan kimia lainnya dalam bak air dingin diterapkan juga selama setiap proses. Metode kerahasiaan ini menonjolkan semangat warna.

Dalam meninjau dan menganalisis uraian di atas tentang proses untuk menciptakan karya seni semacam itu, orang dapat dengan cepat memahami kompleksitas, detail yang menyakitkan, serta lingkungan yang agak panas dan tidak nyaman yang dihadapkan pada seniman itu sendiri. Proses pembersihan juga memiliki tantangan tersendiri tentunya.

Sebuah batik asli selalu dan hanya asli, karena pengerjaan dengan lilin cair pada kain tidak akan pernah meninggalkan duplikat persis seperti cetakan, bahkan jika desain seni tersebut diulang pada batik kedua. Logikanya harus jelas.

Meskipun uraian di atas tentang metode dan proses pembuatan Seni Batik, tetap sangat sederhana, karena kompleksitas yang sebenarnya diperkuat oleh pengetahuan seniman tentang pencampuran pewarna untuk mencapai warna-warna khusus tertentu, serta efek retak pada potongan dan cara batik tertentu. itu diraih oleh artis. Penyajian yang lebih mendalam hanya dapat diberikan jika ada contoh batik yang dikaitkan dengannya.